Barangkali engkau jemu juga dengarnya, Adinda
Gesekan asah yang begitu-begitu saja
Konstan mengusik benak
Siapa yang tidak?

Aku masih dengan pisauku
Mengukir doa, bukan rayu